“So I won’t hesitate no more, no more… It cannot wait I’m sure… There’s no need to complicate… Our time is short… This is our fate, I’m yours” Marsha selalu mendendangkan lagu milik Jason Mraz itu sambil tersenyum. Jane, Vina, dan Zee, sahabat Marsha menatap aneh pada Marsha.

“Tumben tuh orang keliatan bahagia banget!!” kata Jane. “Iya.. Kenapa sih Sha…?” tanya Vina penasaran. “Iya nie orang… pasti lagi naksir someone ya…??” tebak Zee. Suasana kelas pagi itu ribut banget. Maklum, kalau nggak ada guru pasti siswa ribut di kelas. Marsha and friends ngumpul-ngumpul di bangku Marsha. Mereka heran ngeliat Marsha yang dari tadi senyum-senyum kayak orang gila.

“Aku jatuh cinta… Ku jatuh cinta… Cinta kepadanya… Ku jatuh cinta… I’m Falling in Love… I’m Falling in love with Him..!!” jawab Marsha lewat lagu. Sahabatnya tertawa and langsung bisa menebak. “Ow.. pantesan.. dasar loe.!” Kata Vina. “Tuh kan bener kata ku!!” lanjut Zee. “Ama siapa Sha? Kalian udah jadian Blom? Ceritain donk secara rinci..! Bikin penasaran aja.” kata Jane semangat.

“Aduh.. satu-satu kalau nanya. Namanya Putra.. Tau nggak..? Dia tetangga ku.. Baru kemarin jadiannya.” tutur Marsha.

Marsha kemudian mengingat kejadian kemarin yang membuatnya selalu tersenyum hari itu. Siang itu panas banget, Marsha yang baru pulang dari rumah pamannya ketemu ama Putra di jalan. “Sha..?? Kemana..??” tanya Putra. “Dari rumah paman. Mau pulang nie..” jawab Marsha dengan senyum. “Sha.. temenin aku main PS yuk.. please…!” pinta Putra. “Boleh.. kalau gitu kamu duluan deh..!!” jawab Marsha.

Di tempat PS, Putra main game sepak bola sambil cerita-cerita dengan Marsha dan setiap Gol yang di cetak, ia selalu menyubit pipi Marsha. Marsha hanya bisa ketawa. Sampai nggak terasa udah 2 jam mereka disana. “Sha, ntar sore ke pantai yuk!” ajak Putra. Marsha hanya mengangguk.

Jam 5 sore mereka udah di pantai, mereka berangkat bareng naik Vario milik Marsha. Mereka menyusuri tepi pantai dan Putra menggenggam tangan Marsha. “Bila nanti, kau milik ku… Temani aku, saat aku menangis… Bila nanti, aku milik mu… Temani aku, hingga tutup usia ku…” Marsha mendendangkan lagu milik Naff.

Saat mereka duduk di pinggir pantai sambil melihat sunset yang indah, dari HP Putra teralun lagu I’m Yours from Jason Mraz, lagu Dengarkan Curhatku dari Vierra and many more. Pada moment itulah Putra menyatakan cintanya pada Marsha. “Sha… Aku Suka ama kamu. Aku sayang ama kamu Sha.” Kata Putra. Marsha kaget banget dengernya. Tapi Marsha sepertinya memang menaruh perasaan pada Putra, entah itu sejak tadi di PS atau sejak Putra minta nomor HP Marsha sebulan yang lalu. Akhirnya Marsha jawab dengan sedikit malu. “Hmm… Sebenernya aku juga sayang ama kamu!” Putra kaget mendengarnya ia tampak senang and langsung memeluk Marsha.

“Gitu ceritanya Friends..” Marsha mengakhiri ceritanya. “Ih.. aku jadi penasaran, siapa sich yang namanya Putra? Hehehe….” Tawa Zee.. “Iya Sha.. kapan-kapan kasi tau aku yaw!!!” Vina ikut-ikutan. Bel pergantian jam pertama berbunyi. Saat guru masuk kelas, mereka mengakhiri ceritanya.

Hari-hari selanjunya Marsha lalui lebih berwarna. Dalam ceritanya ia selalu mengimbuhkan nama Putra. Sampai saat malam minggu pertama semenjak Marsha dan Putra jadian. “Sha… ntar HP ku mau dibawa Bibi, gak usah sms dulu ya? Trus ntar aku juga mau training, jadi gak bisa keluar ama Sha..!!” sms from Putra. “Ya deh.. gak napa..!!” Balas Marsha singkat. “Ih… kenapa sih malam minggu gini dia nggak bisa nemenin aku??!!” gerutu Marsha pada teman-temannya. “Nah.. jangan-jangan..? Ada sesuatu nie!” canda Jane. “Perlu di waspadai nih Sha!” lanjut Zee. “Sabar aja Sha!!” Vina menambahkan.

Sepertinya dugaan temen-temen Marsha tepat. Jane ngeliat Putra ngebonceng cewek. Awalnya Marsha tetap positive thingking. Tapi sejak saat itu Marsha tidak pernah dihubungi lagi ama Putra. Setiap Marsha sms nggak pernah dibalas. Ia coba untuk lewat depan rumah Putra, tapi sepertinya Putra nggak ada. Marhsa mulai kehilangan cerianya dan dia mulai curiga ama Putra. Sampai akhirnya dia nelpon Putra, tepat saat 1 minggu mereka jadian. Tapi Ardi yang ngangkat, dia temennya Putra. “Ayo donk.. please!! Kasi aku ngomong ama dia! Penting nie!” pinta Marsha. “Aduh dia nggak ada.. lagi ke PS ama temen. Ngomong ama aku aja deh!” kata Ardi. “Bohong! Aq nggak percaya! Tuh siapa tuh yang bisik-bisik di belakang mu? Kedengeran tau!” kata Marsha kesel. “Aduh.. nggak ada siapa-siapa! Ehh.. Btw kamu dah jadian ya ama Putra?” tanya Ardi tiba-tiba. “Nggak tau deh! Emang dia bilang apa?” Marsha balik nanya. “Dia bilang belum? Oya, jangan mau pacaran ama dia, pacarnya banyak lho.. Kamu pacarnya yang keberapa sich?” kata Ardi. “Hah…?? Yang Keberapa?? Yang ke seratus kali…” jawab Marsha kesal. “Aduh.. yang sabar aja ya? Pacarnya tiap hari itu beda-beda tau! Apalagi kalau malam minggu.. Waw.. super sibuk tu orang bohongin cewek-ceweknya!” Ardi berceloteh.

Marsha bener-bener kesel dengernya dan dia mematikan telpon, sebelum telpon mati, Marsha sempet denger seseorang berbisik pada Ardi yang Marsha yakini itu Putra. Tanpa berpikir panjang Marsha langsung mengirim pesan untuk Putra. “Emang ya kita sampai saat ini belum jadian! Emang kita cuma bisa berteman. Nggak Lebih! Kalau mau bilang putus, ya bilang aja. Nggak usah pake minta tolong Ardi bilang kayak gitu. Makasi aja ya!”

Marsha benar-benar sakit hati, dan sedih banget harus bilang gitu ama Putra. Tapi dia nggak mau terus-terusan dibikin sakit hati ama Putra. Dan meski ia sedih, ia tetap nggak bisa meneteskan air mata layaknya orang yang sedih. Marsha sendiri nggak tau kenapa. Yang jelas dia nggak amu nangis cuma karena Putra. Tapi dia tetap senang udah bisa lewati 1 minggu belakangan ini dengan keceriaan. Walau Cuma 1 minggu.

            “I’m Yours_Jason Mraz”

            “Mantan Kekasih_Lyla”

Dua lagu itu kini menjadi lagu Favorit Marsha. Ampe temen-temen Marsha bosen dengerin dua lagu yang selalu melantun dari HP Marsha. Tidak ketinggalan juga semua lagu yang ada hubungannya dengan Putra selalu ada dalam Playlistnya. Marsha memang selalu menjadikan lagu sebagai sarana mengingat moment-moment yang ia rasa penting.

“Aku tidak hanya sekedar suka dengan lagu itu… tapi aku suka cerita yang ada di dalamnya and cerita yang pernah ku lalui bersama lagu itu. Selain itu aku juga suka ama seseorang yang udah buat aku menyukai lagu itu. Meski ia udah nyakitin aku, tapii aku emang nggak bisa bohongin perasaan ku kalau aku masih sayang dia.”

Karya Maya Agrevina (Agustus 2006)

Advertisements